Biar Gak Galau, Kita Kulineran Aja di Kota Lama Tangerang

Dalam rangka memecahkan mistery mitos group RT3 yang kebanyakan wacana, kita coba jajal bikin wacana kulineran di Tangerang one day trip aja. Dan taraa ternyata mitos wacana itu gagal total.. kulineran tetep berjalan dengan khidmat dan menyenangkan.

Tim Penjelajah Rasa, Tangerang
One day trip yang epic, tanpa drama tapi menyenangkan. Diceritakan tibalah waktunya untuk jelajah rasa kala itu dan terkumpulah belasan jomblo yang gak ada acara buat jelajah rasa di tangerang.

Terik bukan alasan, jarak bukan halangan.. para jomblo rela berkorban demi mengisi kehampaannya di hari itu. Cocok lah ya.. jomblo ketemu jomblo obrolannya jadi rada nyambung. Haha..

Iyah Kota Lama jadi tujuan utama, para jomblo ini menyebut mereka dengan sebutan "PENJELAJAH RASA" katanya biar gaya. Bukan cuma gaya, mereka juga ternyata alay.. haha kenapa alay.. iya maen di pinggir kali aja girang banget. Kata Bang Sugi bukan kata gue..

Oke, penjelajahan pertama dimulai sekitar pas makan siang, pas lagi terik-teriknya. duhh kalo lagi panas gitu pengennya liat Chelsea Islan deh biar ademan dikit.

Kuliner pertama kita mulai dari makanan yang berat-berat, jadi cafe Whats Up adalah pilihan pertama, cocok nih waktunya makan siang. Masih sepi tempatnya dan alhamdulillah kebagian VIP room jadi lumayan adem deh pake AC. Keren loh, gak ada yang mau duduk di vip selain kita, padahal udh ganteng-ganteng, cantik-cantik jomblo pula, tetep aja gak ada yang mau duduk satu ruangan.. huh syedih.. Oia gue tau, mulutnya pada kayak toa semua sih, berisik, mana ada yang mau.. sesekali jaga image kek ya.. jangan terlalu jujur gitu.

Disini gue pesen nasi ayam rica-rica, dan teh tarik. Awalnya sih mau dijaga makannya dikit sengaja biar gak kepenuhan, pikiran masih banyak nih tempat makan yang mau dikunjungin. Tapi pas suapan pertama setan udah masuk duluan di diri gw.. khilaf nasi segitu banyak abis juga masuk ke perut.. setelah abis baru sadar gue makannya banyak.

Disini gaduh bener, ampe si mas penjaganya kegerahan dan buka baju, parah selalu rusuh dimana-mana... Hey kalian kapan mau laku nya kalo geragasan kayak begitu.

Whatsupp Cafe Tangerang

Lanjut ke tempat kedua, Gerobak Coklat. Disini makanannya cuma kudapan coklat dan kue-kue. Ya cocok lah buat cuci mulut setelah makan nasi tadi. Lagi-lagi rusuh.. milih lesehan biar bisa tidur berjamaah, belum lagi pada fakir colokan, minta kipas dan lain-lain. Semua diacak-acak... jomblo akut gitu kali ya kelakuannya. Gak tenang kalo diem aja gak berulah.. Disini epic banget loh tempatnya, gue nih pura-pura prewed disini keren banget nuansa klasiknya dapet. Sayang yah bukan prewed sama #SiDia #SiSamwan. Menu paling rekomended disini adalah larva coklat, men digigit ada yang meleleh coklat dimulut itu seketika gue ngebayangin lagi dimana gitu, imajinasi gue liar kemana-mana. Suek memang tu makanan bisa enak banget gitu.. mau nambah sayang duitnya mulai nipis sementara masih ada agenda makan di tempat lain.. jadi tahan dulu, tahan perut tahan dompet juga.

Gerobak Coklat Tangerang Kota Lama

Babak tiga lanjut ke Travelmie setelah foto-foto dan jalan dulu di sekitaran kota lama, lumayan dapet barbuk foto depan kelenteng dan foto di kuburan. Di travelmie yang populer itu gile antri bener, ampe waiting list. Gue akuin sih menu makanannya mantep sesuai dengan lidah. Dan memang konsep yang unik juga kali ya hingga orang-orang pada penasaran dateng kesini. Jelas aja, bagi komunitas traveller kayanya wajib banget kesini. Biar dikata gaul dan kekinian haha

travelmie kota lama tangerang

Skip cerita tentang Travelmie, sebagian pada balik karena ngejar jadwal kereta dan ada yang sibuk juga dengan urusan lain. Jangan salah loh, jomblo kadang lebih sibuk daripada yang punya pasangan. Haha biar gak terasa hampa jika ada waktu sendirian. Ngenes banget kan, jadi harap dimaklumi.

After travelmie saatnya nurunin makanan yang ada di perut dengan jalan-jalan di Cisadane Walk, ini dia naluri ke alayan nya muncul, selangkah foto dua langkah, foto. Nemu pager, foto, nemu meriam, foto. Padahal gue ngarepin nemu cewek cakep juga biar bisa diajak foto bareng eh ternyata gak ada.

Katanya buat bukti kudu ada tulisan "Tangerang" nya biar gak dibilang pencitraan jadi banyak bener foto disini.

Cisadane Walk Tangerang

Acara penutup, lanjut makan malam di Cafe Kursi, hemm.. udh begah sebenernya tapi tetep butuh tenaga lebih buat ngabisin bajet haha.. Disini lah ending dari semuanya. Posisi kafe kursi sebelahan ama Gerobak Coklat. So puncak dan klimaknya disini, tukang rusuh disediain fasilitas buat rusuh, petcah sudah.. nyanyi beberapa lagu dan kita pulang.

Ucapan Khusus
Buat om Sugi yang udah traktir, buat Wiwit yang jadi CP, buat Ninuk istri di keluarga kotak dan semua peserta jomblowan dan jomblowati eh oara Penjelajah Rasa maksudnya terimakasih ya. Next agendakan jelajah rasa di tempat lain.

Catatan :
Kulineran ngabisin bajet lebih banyak daripada ngetrip, jadi harap hati-hati dengan alibi masih kenyang yang padahalmah mau icip-icip doang punya temen sebelahnya yang pesen biar gak keluar cost.

Foto diambil dari Fb akun Wiwit
one day tour pulau seribu

Artikel Terkait

Biar Gak Galau, Kita Kulineran Aja di Kota Lama Tangerang
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Terimakasih telah berkomentar dengan sopan