Menikmati Eksotisme Dagopakar Bandung


Salam. Di trip kali ini Ane berkesempatan untuk mengunjungi sebuah wisata sejarah di daerah Bandung. Sebenernya nggak ada rencana mau kesana, rencana awal hanya nganter temen yang di Cianjur buat belanja di Bandung. Ane berangkat dari Jakarta, temen berangkat dari Cianjur dan janjian di terminal bus Leuwi Panjang.

Minggu pagi, Ane berangkat dari Jakarta naek bus Primajasa AC (Tanjung Priuk - Bandung), dari Priuk sekitar jam 08.00. Nggak terlalu lama nunggu, bus berangkat. Ongkos yang dibayarkan Rp. 45.000,-, perjalanan juga tidak terlalu lama, hanya menghabiskan waktu sekitar 2,5 jam saja, karena melewati tol Cipularang, jadi puas di jalan tol nya. ampir sepanjang perjalanan tol terus.

Sampe di Leuwi Panjang temen Ane udah nunggu disana, kita langsung melucur ke BEC (Bandung Elektronik Center) naek angkot jurusan ke Kalapa dulu, ongkosnya Rp. 3.000,- lanjut naek angkot jurusan Kalapa - Dago turun di perempatan Dago, sedikit berjalan kaki menuju BEC. Disana ada tiga tempat yang berderetan. BEC, Gramedia, BIP (Bandung Indah Plaza) yang ketiganya disekat dengan jalan. Jadi menyusuri ketiganya harus nyebrang jalan.

Dari BEC, nyeberang ke Gramedia, beli sesuatu di Gramedia, nyeberang lagi ke BIP lalu makan siang di BIP. Karena Ane hobi nonton juga dan kebetulan deket tempat makan ada bioskop. Ane iseng liat jadwal, sayangnya waktunya nggak memungkinkan dan akhirnya dadakan mutusin buat ke Dagopakar aja.

Ane masih awam belum tau jalan kalo naek kendaraan umum, karena dua kali kesana Ane biasanya rombongan pake mobil sewaan. Lanjut naek menuju terminal Dago. Sampe terminal supir ternyata bersedia nganter langsung ke Dagopakar dengan sedikit nambah ongkos. Karena nggak mau ribet ya sudah Ane setuju aja. Ongkosnya Rp. 10.000,- per orang. Ya, jika diitung-itung sama aja lah kalo dari terminal naek ojeg lagi juga mah.

Sampe Dagopakar, bayar biaya masuk Rp. 8.000,- per orang dan untuk kendaraan Motor Rp. 2.500,- untuk mobil Ane lupa nanya. Nah disana jalan kaki menyusuri Taman Hutan Raya Juanda (TAHURA JUANDA). Di Dagopakar ini tempat wisata yang bisa dikunjungi antara lain, Gua Belanda, Gua Jepang, dan Air terjun tapi untuk air terjun jaraknya agak jauh sekitar 4 KM, jadi musti pake motor kalo mau kesana.

Pertama, Ane kunjungi Gua Belanda. Untuk menyusuri kedalam sangat gelap jadi Ane nyewa senter buat penerangan. Di dalam bisa dilihat peninggalan-peninggalan sejarah dan cerita-ceritanya. Kalo misalkan mau, Kamu bisa nyewa guide buat dijelasin sejarah Gua Belanda ini. Guide masang tarif Rp. 20.000,- tapi tergantung pinternya kita nego. Oiya untuk sewa senter Rp. 2.000,- saja.

Gua belanda menembus bukit, gila nggak kebayang Ane waktu bikin tu Gua. Bisa ambe tembus itu bukit segede gitu, Amazing. Pas keluar ternyata hujan, akhirnya Ane berteduh di warung dan makan mie rebus sama kopi. fiuh... baju basah, udah sore lagi... mau jam berapa Ane balik ke Jakarta ??

Abis makan, balik lagi ke Gua Jepang, di gua Jepang nggak masuk cuma liat-liat di mulut guanya aja. Masalahnya udah ujan sore lagi. Ane langsung cabut aja balik.

Dasar memang hobi jalan, pertama niatnya mau langsung balik, eh pas lewat Gedung Sate ada rame-rame penasaran dan akhirnya turun disitu, meskipun ujan-ujanan. hehe.. nonton, foto-foto jalan lagi naek Angkot menuju Alun-alun Bandung. Baru deh balik ke Jakarta. fiuh... sepanjang jalan Ane kedinginan, udah baju pada basah, Bus Ac lagi.. berrrrrr...

Foto-fotonyah
Menu Makan Siang
Lihat Jadwal Film di BIP


Hamparan Tahura Juanda
Pintu Tembusan Gua Belanda


Sepanjang Gua Belanda
Pintu Masuk Gua Belanda


Gua Belanda Dari Kejauhan
Pacaran Romantis Juga

Foto depan Gua Jepang
Depan Gedung Sate



Doyan Jalan Tour
DOYAN JALAN TOUR
Jalan Mushola Annur No. 23 Kel. Kunciran Jaya Kec. Pinang Kota Tangerang Banten
HP. 082114547135, 087883836175
Email : info.doyanjalan@gmail.com
Website : www.doyanjalan.com
Previous
Next Post »

1 komentar

  1. nice post.
    untuk paket walking tour di sumatera barat silahkan klik di sini

    BalasHapus

Terimakasih telah berkomentar dengan sopan