Ngaliwet, Tradisi Menyatukan Kebersamaan

Ketika ada salah satu teman saya yang menikah, semua temen-temen lain di luar kota pada pulang dan ketemuan buat dateng ke acara nikahan. Setelah selesai acara kita langsung pada ngumpul sekalian ngobrol-ngobrol berbagi cerita, jarang kan dapet moment bisa ngumpul bareng.

Ibu Negara Lagi Masak
Waktu itu kebetulan saya dateng belakangan karena sebelumnya ada acara kantor, sementara temen-temen yang lain sudah pada ngumpul. Di jalan saya sempatkan buat beli gorengan buat dimakan bareng-bareng.

Makan bareng
Magrib, Saya baru bisa kumpul bareng mereka dengan badan yang sangat capek setelah mengurusi acara kantor. Sedikit mengobrol, kemudian mulai menyusun acara dan iuran buat dana beli bahan-bahan buat bikin liwet dan iuran itu suka kita sebut dengan "Goceng Pertama" artinya mulai untuk mengumpulkan iuran. Setelah itu baru belanja ke pasar.

Saya langsung tidur untuk meregangkan otot saya yang sangat lelah, sementara temen-temen asyik pada foto-foto dan bercanda. Saya bisa merasakan kebersamaan yang luar biasa meski saya tertidur pulas.

Hidangan Liwet
Hampir tengah malam, liwet baru mateng, saya dibangunkan oleh teman-teman, dan begitu saya keluar kamar hidangan sudah di depan mata, waw.. saya sudah tidak kuat ingin mencicipinya. Eits... saya cuci muka dulu ya.. :D


Seusai Makan

Ngaliwet seperti ini adalah hal yang sangat mengasyikan ketika bersama dengan teman-teman, dimana kita bisa makan bersama dan menikmatinya bersama-sama. Lebih nikmat dihidangkannya beralaskan daun pisang yang masih utuh. Saya makan ya.
one day tour pulau seribu

Artikel Terkait

Ngaliwet, Tradisi Menyatukan Kebersamaan
4/ 5
Oleh

Berlangganan

Suka dengan artikel di atas? Silakan berlangganan gratis via email

Terimakasih telah berkomentar dengan sopan